Pengikut

Selasa, 17 Julai 2012

Tentang Sebentuk Senyuman

 puisi kontemporari ni khas untuk si dia ;)


Insan sering membida rupa
siapa paling jelita antara semua
ada cakap wajah bak rembulan
bibir bak delima,rambut ikal mayang,
pipi pauh dilayang, lehernya jinjang,
tubuhnya gebu, matanya bintang
Aduh!
hiperbola tak berjeda selagi insan berbahasa

Tetapi bagi aku
kau adalah kau
tak perlu diksi diskripsi lagi
tak perlu ku terjun ke dalam kamus
tuk mencari kata erti dirimu
malah kalau boleh
aku ingin daftar namamu
dengan definisi sendiri
'Namamu' bererti 'Namamu'

Dan
bila direnung 'namamu'
terpapar legap imejmu
projektornya hati
layarnya mimpi
raut kuduga takkan salah
wajah itu kecil dan comel
tanpa perlu berkata
ia menjadi bentuk
sebuah senyum yang lama kucari

Penghargaanku bukanlah pada senyumanmu
kehadiranmu sudah cukup sarat ditanggung puasku
terima kasih
kerana membuatku tersnyum sendiri



-s.syahmi-
-menyulam rindu-

Tiada ulasan:

Catat Komen

Jumlah Paparan Halaman